Tuesday, May 08, 2018

Pentingnya Komunikasi buat anak Au Pair


Komunikasi adalah hal yang menurut saya paling penting kalau kita mau jadi aupair. Sebelum mau aupair coba deh tentuin negara mana yang mau kita tuju. Setelah itu cek apakah persyaratan untuk mendapatkan visa di negara tersebut mensyaratkan kita untuk memiliki sertifikat bahasa mereka. Kalau iya berarti kita harus mulai belajar bahasa mereka. Negara-negara yang mensyaratkan para aupair untuk memiliki sertifikat bahasa minimal A1 contohnya adalah Jerman, Prancis, Swiss, dan Austria. Negara lain contohnya Belanda dan Swedia tidak memerlukan sertifikat bahasa, memiliki bekal kemampuan berbahasa Inggris aktif cukup untuk bisa ke negara-negara tersebut. Saat ingin menjadi aupair saya saranin sih jangan pakai modal nekat dengan bahasa Inggris atau bahasa lain yang pas-pasan. Harus sudah lancar untuk meminimalisir misskomunikasi. Kebayang aja kalo kita ada masalah sama host Cuma gara-gara miskom. Jangan dianggap sepele karena banyak banget kejadian kayak gini.

Nggak cuma komunikasi sama host aja yang penting, komunikasi dengan agency kalau aupair pakai agency juga penting lho. Sebagai aupair consultant setiap kali saya bantu teman-teman yang sedang mempersiapkan dokumen untuk aupair ke Belanda, saya selalu wanti-wanti mereka untuk selalu cerita sama saya kalo ada apa-apa. Secara saya bakalan ikut bertanggung jawab kalau ada apa-apa sama mereka. Kayaknya ya setiap kali ada kesempatan saya selalu bilang “beneran ya kalo ada apa-apa cerita”. Karena dari pengalaman-pengalaman sebelumnya setiap kali mereka sudah sampai di Belanda, mereka bakalan lupa sama saya dan baru ngasi kabar kalo ada masalah. Dulu pas awal-awal saya masih tanyain kabar mereka, sambil berharap mereka tersadar buat ngabarin saya duluan. Tapi lama-lama saya biarin karena saya berpikir kalau mereka nggak ngabarin berarti mereka baik-baik aja. Tapi kok ternyata satu masalah datang, terus dua masalah datang. 

Pernah ada kejadian anak aupair yang tiba-tiba aja mau pindah keluarga karena nggak betah padahal nggak pernah cerita apa-apa. Mending kalo udah ada prolognya dulu jadi kita tau ceritanya dari awal. Bisa bantu kasih solusi, bisa bantu ngomong ke host family. Kalo nggak ada cerita apa-apa ujug-ujug pindah terutama karena masalah sepele kayak misalnya nggak betah. Hedeuhhhh… Pengen diapain gitu. Mau pindah host nggak pa2 tapi mboknya ngomongnya tu jauh-jauh hari. Jadi kan host familynya ada persiapan. Datengin aupair dari Indonesia ke Eropa kan nggak kayak datengin orang dari jogja ke Jakarta. Coba deh pikir, kalo mutusin kontrak tiba2 gitu kan agency kena, terus anak lain yang udah disiapin buat gantiin tahun depan jadi nggak bisa kesana. Lebih ngeselin lagi ni ya kalo pas cerita kalo mau pindah host family ternyata si anak ini udah dapet ganti family baru, demi apa pengen rasanya nyeburin diri ke danau Toba. Kayak pacaran gitu. Nggak cocok tapi nggak dicari akar masalahanya dan nyoba diselesaiin tapi maen cari baru aja. Belom dilepasin kalo  belom dapet pacar baru. Begitu dapet pacar baru langsung bye… Apapun masalahnya yang model begini pengen banget dijitak. 

Lebih pengen ngejitak lagi kalo ternyata anak ini ngerasa nggak salah. Dengan santainya dia nagih uang kompensasi karena match dengan host sebelumnya dia anggap gagal jadi dia pikir dia bisa dapet uangnya lagi. Butuh waktu lama buat membuka pikiran anak model begini ini kalo yang dilakuin sama dia itu adalah pemutusan kontrak sepihak. Dia pikir dengan bilang sama host fam kalo dia nggak betah di rumah itu dan pengen pindah itu tidak menyalahi aturan. Toh banyak aupair lain yang melakukan hal yang sama, rematch kalo nggak cocok sama host family. Ya tapi nggak pas ngomongin masalahnya trus udahan dapet host family baruu kaleeee… Dan harus diingat masalah apa yang diperbolehkan untuk melakukan rematch. Di kontrak biasanya disebutkan hal-hal apa saja yang bisa membuat pemutusan kontrak sepihak. Jadi dibaca dulu kontrak baik-baik sebelum tanda tangan. Jangan main nggak betah atau karena masalah sepele trus langsung cari ganti host family baru. Coba ya kalo kita kerja di perusahaan dan kita memutuskan kontrak sebelum habis masa kontraknya dengan perusahaan itu tanpa alasan-alasan tertentu yang tertuang dalam kontrak, ya itu namanya tetap memutuskan kontrak sepihak. Dan kalau kerja di perusahaan dengan system pinalti, kita bisa kena pinalti. Untung hostnya baek jadi biarin aja dia pergi tanpa harus bayar kompensasi apapun. Dan baiknya lagi hostnya masih minta si anak ini untuk mempertimbangkan keputusannya. Kalo saya jadi hostnya udah tak kick out kali hari itu juga. 

Padahal saya tau banget kalo sebenernya keluarga ini udah nggak cocok sama anak ini, karena sebelumnya justru keluarga ini yang cerita. Tapi mereka masih fine-fine aja dan nggak mencoba untuk nyari aupair baru. Coba kalo keluarga ini ternyata udah cari aupair baru dan dia didepak tanpa nunggu punya host family baru. Gimana rasanya. Hal kayak gini pernah kejadian pas saya aupair dulu. Ada anak aupair yang curhat di diarynya ngejelek-jelekin host famnya pake bahasa Inggris. Nah suatu hari hostnya baca, langsung diusirlah anak ini di malam buta. Semua barangnya udah dipacking dan ditaro diluar rumah. Kebayang kan kalo kejadian kayak gini terjadi sama kita. Gimana kalo pada saat kita bilang sama host kita mau pindah keluarga dan udah dapet keluarga pula, hari itu juga host family malah nyuruh kita keluar dari rumah dan mutusin sponshorship. Yang ada malah nggak jadi pindah keluarga tapi malah langsung dideportasi. Gimana kalo terus host family nggak mau ngasih tiket pulangnya ? Diskusi sama host fam itu penting banget. Seberapapun galaknya host fam bakalan lebih baik kalo semua masalah didiskusikan dari awal. Kalo ternyata host fam tipe yang susah diajak diskusi itulah pentingnya agency. Dan itu kenapa saya wanti-wanti banget buat cerita ke saya kalo ada apa-apa.

Waktu itu saya semakin kesel lagi sama anak ini ketika saya coba WA si anak ini berkali kali tapi dia nggak pernah buka WA saya sampe saya harus bela-belain telephone buat nanyain keadaan dia disana. Kesel banget mpe ubun-ubun. Sengaja kayaknya nggak di buka Wa saya. Kayak gitu saya masih dibilang nggak simpati sama tu anak. Ya gimana mau simpati wong cerita aja enggak. Mau simpati juga nggak sempet. Kepikir nggak kalo host family udah ngeluarin banyak uang juga buat bayarin kita, nggak cuma kita doang yang modal. Mending kalo uang tiket, uang visa, uang asuransi, uang agency yang ngurusin visa kita yang tanggung, lha kalo host family yang nanggung,nggak kasian apa. Trus dengan gampangnya pindah host dengan sisa visa yang udah diurusin sama host sebelumnya. Tanpa host yang baru perlu ngeluarin uang buat datengin dia ke negaranya. Ayo dong sedikit peduli juga sama perasaan keluarga disana. Biar begitu mereka yang udah kasih sponsor kita supaya kita bisa tinggal setahun disana. Tanpa mereka kita mungkin cuma bisa nabung entah sampai kapan untuk bisa tinggal setahun di sana. Kecuali anda belajar keras untuk bisa dapet beasiswa dan kaya raya untuk bisa liburan kesana. 

Kalo ada kejadian kayak gini sama kalian dengan alasan apapun be responsible ya. Setidaknya diskusiin baik-baik masalah kalian apa. Kenapa kok bisa nggak betah, apa yang bisa dilakuin untuk membuat keadaan lebih baik. Kalopun tetep pengen pindah karena nggak ada perubahan dari host, pindahlah ke host fam baru kalo host family yang lama udah dapet ganti juga. Jadi win-win solution, bukan win loose solution. Bantu mereka cariin anak aupair baru. Jangan maen ditinggal gitu aja dan jangan lari dari masalah bahkan nyeritain hal-hal jelek tentang host fam ini kemana-mana sampai nggak ada yang mau jadi au pair mereka. Gimanapun kita bawa nama bangsa, jangan sampai kita dipandang jelek di negara orang. Di Indonesia kita dibiasain untuk nggak ngungkapin apa yang kita pikir. Di sekolah kalo kita nanya terus aja kita takut orang mikir kita bodo, jadi kita nggak berani nanya. Jadi pas udah di luar negeri, rata2 anak Indonesia nggak gampang untuk nolak permintaan host family yang sebetulnya mereka nggak suka. Tapi mumpung di luar negeri ni, ayok dong belajar untuk membicarakan sesuatu dan mendiskusikan apa yang kita pikir.


Thursday, February 22, 2018

Mau Jadi Au Pair? Siapin Mental


Setiap kali ada yang kontak saya minta dibantuin cari host family, saya selalu tanya beneran nih pengen jadi au pair. Soalnya banyak anak-anak Indonesia yang pengen jadi au pair karena mereka bisa ke luar negeri dengan lebih mudah aja. Dulu waktu jaman saya au pair, anak-anak Indonesia yang au pair belum sebanyak sekarang terus sosial media baru ada facebook. Jadi kalau saya posting foto di facebook, orang-orang pasti langsung semangat nanya kok saya bisa ada di luar negeri, ngapain, sekolah ya? Muka kayak saya kan nggak mungkin kayaknya keluarga negeri cuma jalan-jalan doang pake duit sendiri. Dulu sih kalau saya cerita saya jadi au pair, belom banyak orang yang tau apa itu au pair. Waktu saya jelasin panjang lebar pun belom banyak yang tertarik. Mereka pasti mikir au pair itu sama aja kayak baby sitter dan nggak ada bedanya sama pmbantu. Banyak yang bilang “masak udah sekolah tinggi-tinggi ujung-ujungnya cuma jadi pembantu” gitu biasanya. Tapi sekarang setelah sosial media banyak banget apalagi ada instagram , huaa banyak banget yang nanyain gimana sih caranya jadi au pair. Terus sekarang jalan-jalan kan lagi hits tu, jadi banyak yang nggak peduli gimana caranya yang penting bisa pergi ke luar negeri dan pamer foto jalan-jalan. Nah cumaaa… karena banyak yang cuma sekedar pengen jalan-jalan jadi banyak juga yang sampai sana terus nggak betah. Hadeuhhh kan jadi pusing saya.

Makanya pas ada yang nanya-nanya sama saya syarat buat jadi au pair biasanya saya tanya dulu beneran apa enggak mau jadi au pair. Mau jadi au pair tu berat lho. Kayaknya aja gampang cuma jagain anak doang atau sama ajalah kayak jagain adek kita sendiri. Ehh siapa bilang, iya kalo adek kita baik hati ramah tamah tidak sombong nurut sama orang tua nggak nyusahin. Lha kalo ngeselin nyusahin orang pengen jitak tiap kali liat, apa iya bisa betah ngurusin anak begitu sampe setahun. Kalo di tulisan-tulisan atau artikel apalah itu yang nulis soal au pair kan banyak ya yang bilang kalo jadi au pair itu tu kayak kita tinggal di keluarga angkat terus kita kayak jagain adek kita sendiri (Kayaknya saya juga pernah deh nulis begitu). Tapi ya jangan percaya-percaya amat kali. Kita tinggal sama keluarga yang bukan keluarga inti kita aja ,kayak pakde budhe misalnya, rasanya tetep beda sama keluarga inti kita sendiri. Nah apalagi ini kita tinggal sama keluarga asing di negara asing yang kita belom kenal sebelumnya. Ya jelas nggak mungkin kayak keluarga sendiri lah. Syukur beneran syukur banget deh kalo kita dapet keluarga yang cocok sama kita. Nah kalo nggak, menurut ngana gampang apa terus minta pulang ke Indoensia atau dapetin keluarga baru? Kalopun dapet keluarga yang baik, belom tentu kita ngerasa cocok sama keluarga itu dan akhirnya kita mikir kalo host familynya nyebelin hanya karena kita nggak cocok. Misal nggak cocok karena banyak aturan, jadi kita nggak bisa pergi-pergi sesuka hati atau nggak cocok karena jadwalnya padet banget atau lagi karena ternyata kita nggak boleh keluar malem.

Nah makanya sebelum mutusin untuk pergi ke luar negeri selain persiapan duit dan dokumen perjalanan, persiapan mental pun perlu. Sebelum berangkat biasanya kita bakalan mikir “nggak kok aku tu dah siap mental banget disana”. Tapi coba dipikirin gimanapun enaknya nanti di luar negeri kita bakalan tinggal sama keluarga asing yang punya peraturan di keluarga mereka. Kita nggak bisa seenak jidat mau ngapa-ngapain. Biarpun dibilang kalo kita cuma bakalan jagain anak-anak host fam dalam jangka waktu tertentu tapi inget deh kalo nanti kita tu bakalan tinggal di rumah mereka. Susah banget ngitung waktu kita jagain anak-anak host sesuai dengan aturan yang berlaku. Udah gitu ya orang bule tu biasanya dididik dengan baik, kalo mau nyuruh orang pasti mereka nanya dulu dengan kata-kata yang nice. Nah bisakah kita nolak? Kalo anak-anak Indoensia sekarang sih udah banyak yang firm gitu ya, yang berani bilang enggak. Tapi kalo kita tipe orang yang nggak enakan dan susah buat nolak apalagi sama orang yang bilang “bisa nggak aku minta tolong…” Yah udah deh kelar… biasanya anak-anak model begini berani ngutruknya cuma sama temen aja, tapi nggak berani ngomong sama host kalo mereka keberatan. Padahal hal kayak gini tu kayak bom waktu, cuma masalah waktu akhirnya kamu bilang nggak kuat dan nggak betah abis itu kalo nggak minta pulang ya cari keluarga baru deh. Paling males ni kalo udah begini. Bukannya nggak boleh ngutruk juga, complain kenapa begini kenapa begitu, boleh… boleh banget. Tapi coba deh dibiasain kalo ada apa2 tu langsung aja diomongin sama keluarga. Jangan kayak kesel sama pacar tapi kalo ditanyain ada masalah enggak jawabannya nggak ada apa2, berharap pacar kita ngerti kalo kita ngambek. Please dehhh…!

Makanya saya saranin banget buat kalian yang pengen aupairing di manapun coba deh dibaca-baca pengalaman temen2 lain yang udah pernah kesana baik pengalaman yang nyenengin dan ngeselin. Jangan cuma liat foto-fotnya di Instagram aja karena kadang suka menipu. Kalo bisa kontak mereka-mereka yang pernah aupair dan tanya langsung pengalaman mereka. Cari tau suka dukanya dan bagaimana mereka mengatasinya. Kalau ada cerita dari temen-temen aupair tentang satu keluarga yang ngeselin banget, coba deh jangan buru-buru ngejudge. Mungkin kita perlu denger dari sisi host familynya. Bisa jadi masalah itu terjadi karena salah paham aja. Dan kalau teman-teman sudah mulai aupairing di negara manapun, coba untuk bisa berpikiran positif saat ada masalah dengan host family. Jangan langsung mikir host family jahat dan ngak fair. Ada baiknya kalian cari kesempatan buat ngobrol baik-baik dan tanya kenapa begini kenapa begitu. Bagus juga kan kita bisa latian ngobrol ngadepin orang yang kita pikir lebih superior dari kita. Dulu kalo saya ngobrol sama host, saya berusaha untuk ngungkapin apa yang ada di kepala. Kalo pendapat saya berbeda dengan mereka saya selalu berusaha ngomong langsung dan kasih detail kenapa saya nggak setuju. Di kepala saya saya tanamkan pikiran bahwa saya sejajar sama mereka. Saya bukan pembantu mereka yang cuma bisa ngiyain apa yang mereka bilang. Saya bisa kasih pendapat dan opini saya juga. Dan berdasarkan pengalaman pada saat saya nggak mandang mereka lebih tinggi dari saya, saya jadi lebih dihargai mereka dan didengar pendapatnya oleh teman-teman bule saya. Saya juga dekat sama host family saya dan masih kontakan sampai 8 tahun ini. Nah buat teman-teman yang sedang mempersiapkan gap year dengan menjadi aupair, mudah-mudahan tulisan saya bisa jadi bahan masukan.

Thursday, August 18, 2016

English Club

Waktu dulu saya bikin English Club ini, tujuannya adalah untuk membantu teman-teman yang ingin ikutan program Au Pair tapi bahasa Inggrisnya masih pas-pasan. Soalnya saat interview banyak yang bahasa Ingrisnya masih mengkawatirkan. Jadi saya nggak berani kasih rekomendasi ke host family. Walaupun hanya diadakan seminggu sekali, tetapi setidaknya mereka punya tempat untuk berlatih berbicara dalam bahasa Inggris. Daripada cuma pengen bisa bahasa Inggris tapi hanya sekedar wacana. Kan mendingan disalurkan bersama dengan teman-teman yang juga ingin memperlancar bahasa Inggrisnya. Anggota tetapnya dari dulu sampai sekarang ya tetap sama, saya, Via dan Agnes teman sekantor saya dulu. Anggota tidak tetapnya ya teman-teman yang mau ikutan au pair. Kadang ada beberapa teman lain yang ikut, tapi karena di awal kami sering berpindah-pindah tempat dan kadang bisa kadang enggak jadi banyak yang berguguran. Kadang juga mereka tidak bisa mengikuti pembicaraan kami yang biasanya ngobrol ngalor ngidul sendiri. Akhirnya English Club ini ya hanya untuk kalangan sendiri.
Sebetulnya sih kami ingin sekali ada teman-teman lain yang ikut. Karena pada dasarnya kami suka membantu hah ha... Kami juga tidak memungut biaya sepeserpun untuk mereka yang ingin ikut. Tapi mungkin justru karena tidak membayar, jadi banyak yang malah tidak termotivasi. Padahal kalau ada yang ingin belajar bahasa Inggris tapi tidak punya biaya, kami akan senang sekali untuk membantu. Sekarang saya dan Via terutama yang sedang berjuang mendapatkan nilai IELTS tinggi yang sesuai dengan harga mahal yang harus kami bayar, menjadikan English Club kami sebagai tempat untuk memperlancar speaking kami. Di hari Sabtu kami menambah waktu ketemu untuk membahas bagian lain seperti writing, reading dan listening. Mabok mabok dah... Kadang kami berharap ada teman-teman lain yang bahasa Inggrisnya tingkat dewa atau bahkan native speaker yang bisa bantu kami memperlancar bahasa Inggris kami atau sekedar membantu kami mengerjakan soal-soal dari buku. Kami juga membuka tangan selebar-lebarnya untuk teman-teman yang juga sedang belajar IELTS atau TOEFL untuk ikut gabung dengan kami. Kalo lebih rame, lebih banyak kepala yang sharing pengetahuan rasanya lebih seru. Jadi kalau ada yang berminat ikutan gabung bisa email ke sarie@deandra-aupairs.com. Biasanya kami kumpul di perpus setiap hari Jumat.

Saat ini kami sedang mencari sekolah-sekolah PAUD, SPS, atau TK yang membutuhkan tenaga sukarela. Siapa tau kami bisa bantu.

Friday, July 22, 2016

Prosedur untuk gabung dengan Deandra Au Pairs

Kalau ada yang ingin gabung dengan Deandra Au Pair silahkan ikuti step-step berikut ini:

  1. Isi dulu form pre-aplikasi yang ada di website Deandra Au Pairs. Masuk ke bagian Au Pair, terus cari tulisan kualifikasi. Nah nanti kalian bakalan nemu tulisan form disana. Di klik deh tulisan formnya. Pre-aplikasi ini tidak mengikat kok. Form ini kami pakai untuk mengetahui apakah kualifikasi kalian sesuai dengan yang kualifikasi dasar yang kami butuhkan. 
  2. Setelah form aplikasi selesai diisi, kami akan mengirimkan form aplikasi yang berasal dari partner agency kami di Belanda. Formnya lebih panjang dan lebih ribet. Ada banyak pertanyaan dan isian yang harus kalian jawab. Kalau butuh bantuan saat mengisi form ini jangan ragu untuk bertanya. 
  3. Selesai dengan form aplikasi dari agency, kami akan menghubungi untuk menjadwalkan interview. Bagi yang ada di Jogja interview akan dilakukan secara langsung. Jadi kita akan janjian interview. Saya harus bertemu kalian personally. Kenapa? Supaya saya tau kepribadian kalian, apa motivasi kalian sebenarnya untuk ikut au pair? Ingin belajar kebudayaan bangsa lain, ingin mencari pengalaman tinggal di negeri orang, ingin melatih mental dengan tinggal di negeri asing, ingin mencari cara supaya bisa dapat pekerjaan di luar negeri, ingin mencari cara bisa melajutkan sekolah di negera lain, atau ingin mencari jodoh bule. Itu harus saya tau, supaya saya tidak salah merekomendasikan. 
  4. Nah setelah selesai dengan interview, baru kami akan memutuskan apakah kami akan merekomendasikan kalian atau tidak. Apa saja hal-hal yang membuat kami memutuskan untuk tidak merekomendasikan mereka yang ingin kami bantu mencari host family? Biasa yang akan kami lihat pertama kali saat interview adalah kemampuan berbahasa Inggris secara lisan. Kadang ada yang bahasa Inggris tulisannya lebih bagus daripada bahasa Inggris lisannya. Kalau kami merasa Bahasa Inggrisnya tidak cukup bagus sehingga bisa membuat miskomunikasi nantinya saat sudah menjadi au pair, kami akan minta untuk memperbaiki bahasa Inggris terlebih dahulu. 
  5. Jika kami sudah memutuskan untuk merekomendasikan kalian, kami akan mulai untuk membuat profile dari aplikasi yang sudah kalian kumpulkan. Setelah itu tinggal tunggu kabar deh kalo ada host family yang tertarik untuk interview kalian via skype nantinya. Sebelum interview kami pasti akan bantu untuk mempersiapkannya. Jadi jangan khawatir. 
  6. Kalau sudah dapat host kami akan mulai minta kalian untuk mempersiapkan dokumen-dokumen yang kami butuhkan. Nanti kita juga akan mulai dengan training persiapan keberangkatan supaya kalian bisa lebih siap selama disana. 


Regards,
Deandra Aupairs

Sunday, July 03, 2016

Apa sih Au Pair? Nanny atau TKW ?

Banyak yang bilang kalau Au Pair itu adalah Nanny atau malah saat membaca penjelasan mengenai Au Pair di internet banyak yang menganggap bahwa Au Pair sama saja dengan TKW alias Tenaga Kerja Indonesia. Dulu waktu saya jadi Au Pair banyak yang bertanya bagaimana saya bisa ke Belanda. Apakah saya sekolah? Atau saya kerja? Agak bingung untuk menjelaskan apa yang saya lakukan supaya orang tidak salah mengerti bahwa saya disana hanya sekedar menjadi nanny atau menjadi pembantu rumah tangga. Sebanyak apapun saya menjelaskan bahwa Au Pair bukanlah nanny atau tenaga kerja Indonesia atau pembantu rumah tangga seperti di Timur Tengah, tetap saja mereka tidak mengerti. Jadi dulu saya lebih memilih untuk tidak menjawab pertanyaan mereka. Atau saya menjawab pertanyaan itu dengan jawaban yang ingin mereka dengar "saya disini jadi nanny atau saya di Belanda mbabu". Dan mereka tidak akan bertanya lebih jauh.

Sekarang saat saya mengelola Deandra Aupairs, perwakilan Au Pair agency di Indonesia, pertanyaan yang sama terdengar. Sama dengan dulu, sekarang saya juga banyak mendapat pernyataan skeptis saat saya berusaha menjelaskan seperti "terus apa bedanya dengan baby sitter dong". Kadang saat saya menjawab pertanyaan lewat media sosial saya agak senewen. Karena biasa saya tidak akan berhasil meyakinkan mereka bahwa ini tu bukan cuma sekedar jadi baby sitter. Tapi kalau ketemu langsung,  baru mereka akan lebih mudah menerima penjelasan saya.

Sekarang saya akan mencoba menjelaskan apa itu Au Pair versi saya ya. Berdasarkan pengalaman saya bukan berdasarkan kamus. Sekarang saat ada yang bertanya apakah Au Pair itu sama seperti baby sitter saya tidak akan menyangkal. Au Pair itu pekerjaannya ya memang menjaga anak-anak. Trus kalau ada yang bilang Au Pair itu kan sama dengan asisten rumah tangga, saya juga tidak akan menyangkal. Ya memang salah satu tugas Au Pair ya harus mau untuk membantu pekerjaan rumah di rumah host family. Trus kenapa waktu itu saya mau jadi Au Pair ? Karena saya pikir jadi Au Pair adalah cara termudah untuk saya ke luar negeri. Coba ya berapa banyak uang yang saya butuhkan untuk bisa tinggal di Belanda selama satu tahun. Berapa banyak tabungan dalam rekening saya supaya saya bisa dapat visa. Belom mikirin masalah asuransi perjalanan, sponsor dll. Waktu itu saya sudah berpikir untuk mencari beasiswa, Tapi saya merasa saya nggak pinter-pinter amat. Pekerjaan full time saya di Jakarta membuat saya butuh banyak waktu untuk mengumpulkan aplikasi beasiswa. Sementara saat saya Au Pair semua dokumen sudah diurus, sponsor sudah ada, tiket pesawat sudah dibelikan, asuransi sudah dipersiapkan oleh host.

Waktu saya memutuskan untuk ikut program Au Pair, saya tidak begitu menyukai anak-anak. Saya bingung juga bagaimana caranya menghadapi anak-anak. Kalau mereka nangis saya harus gimana nanti saya mau main apa sama mereka. Tapi ya namanya sudah niat, ya bagaimana caranya saya bisa melalui itu. Saya mah pede-pede aja saat itu. Saya jadi sering nonton nany 911, mencari ilmu bagaimana cara menghadapi anak-anak. Kegiatan apa saja yang bisa saya lakukan dengan mereka. Agak susah awalnya untuk saya bisa dekat dengan anak-anak. Anak yang paling kecil terutama nggak mau maen sama saya untuk beberapa lama. Tapi dari yang saya pelajari kalau kita betul-betul sayang sama mereka, mereka akan lebih mudah akrab dengan kita. Tapi kalau kita menganggap mereka nakal, menyebalkan, sudah diatur ya begitulah mereka nanti terhadap kita. Jadi akan lebih mudah kalau kita betul-betul tulus sayang sama mereka. Disana saya juga melakukan pekerjaan rumah sehari-hari. Sama aja sih kayak di rumah. Host family waktu itu tidak punya jadwal dan tidak meminta saya untuk melakukan pekerjaan rumah sebetulnya. Mereka sudah punya cleaning lady. Tapi cleaning lady biasanya datang hanya seminggu sekali. Karena saya pikir saya punya waktu luang jadi saya juga ikutan beberes rumah. Host family saya waktu itu mencuci baju semua orang rumah termasuk baju saya, jadi saya menawarkan diri untuk menyetrika baju. Saya sih melakukan itu dengan suka hati, saya tidak merasa kalau saya jadi pembantu. Saya menganggap diri saya bagian dari keluarga (geer). Karena mereka juga menganggap saya bagian dari keluarga.

Mungkin karena saya happy disana, saya bisa dengan mudahnya dekat dengan host dad dan host mom saya. Karena host dad saya lebih sering dirumah, saya biasanya lebih sering ngobrol dengan host dad saya. Saya bisa cerita apa saja. Dari host dad saya saya belajar untuk mengutarakan pendapat saya. Kalau saya diberi 2 pilihan, saya akan dengan mudahnya memilih. Tidak seperti di Indonesia, biasanya saya akan susah memilih karena merasa tidak enak atau biasanya saya memikirkan perasaan orang lain terlebih dahulu. Di Belanda saya belajar untuk mengutarakan hal yang saya suka dan saya ingin lakukan dan mengatakan hal yang tidak suka atau tidak ingin saya lakukan. Misalnya saya diajakin pergi, kalau saya enggak mau ya saya bilang nggak saya nggak ikut karena mau pergi ke tempat lain. Atau saat host dad minta saya membersihkan sesuatu, kalau itu bukan kerjaan au pair dan saya pas nggak bisa ya saya bilang kalau nggak bisa. Kesannya mudah kan. Tapi susah saat kita ngerasa nggak enak. Kan kita disana udah dibayarin masak kita nolak sih. Tapi ya memang begitulah kalau dengan orang Belanda. Kalau suka bilang suka, kalau nggak suka bilang nggak suka. Kalau alasannya jelas mereka akan mengerti. Menurut saya hal ini adalah hal penting yang saya pelajari yang belom tentu seorang baby sitter pelajari.

Tidak semua Au Pair mengalami apa yang saya alami. Selama menjadi perwakilan agency saya mempelajari bahwa ternyata saya ini termasuk tipe orang yang sangat flexible. Saya merasa kalau saya diminta untuk melakukan sesuatu yang bukan pekerjaan Au Pair sebetulnya tapi saya bisa melakukannya, saya akan lakukan. Saya juga tidak merasa terpaksa. Tapi ada tipe orang yang berbeda. Ada yang sangat mengikuti aturan, seperti misalnya membersihkan mobil itu tidak termasuk dalam jadwal atau bukan merupakan pekerjaan ringan. Jadi mereka tidak mau melakukan itu sebetulnya. Biasanya saya akan menjelaskan bahwa kalau kamu merasa bahwa pekerjaan yang host family minta adalah pekerjaan berat yang bukan merupakan pekerjaan Au Pair, nggak pa-pa untuk bilang "tidak saya tidak bisa melakukan itu" dan jelaskan apa alasannya. Host family akan mengerti. Biasanya kalau Au Pair terus melakukan semua yang diminta tanpa protes, host fam akan berpikir mereka baik-baik saja. Dan tidak ada yang salah dengan permintaan itu. Kalau ternyata terjadi masalah jangan ragu-ragu untuk menghubungi agency. Agency yang baik pasti akan mencarikan solusi dan menjadi perantara antara host family dan au pair.

Sempat ada Au Pair yang tidak cerita ke saya mengenai masalah mereka karena bingung harus mulai cerita dari mana. Dan karena tau bahwa saat saya jadi Au Pair saya hampir selalu mengerjakan semua hal dari mulai masak, antar jemput anak sampai beberes rumah membuat mereka berpikir kalau mereka cerita ke saya, saya akan menganggap mereka malas. Nggak gitu juga. Saya melakukan itu karena saya mau, tapi kalau kalian nggak mau ngelakuin itu dan kalian punya alasan yang jelas silahkan menolak. Saya juga nggak selalu mengiyakan permintaan host, tapi selama disana saya belajar untuk menolak permintaan mereka dengan argumentasi yang jelas sampai mereka mengerti. Rata-rata dari Au Pair kan sudah lulus universitas, cara berpikir kita pasti berbeda dari baby sitter di Tanah air. Jadi pulang dari Au Pair kita harus semakin kaya pengalaman dan mental harus semakin kuat. KIta harus curi ilmu mereka.  Au Pair bukan pekerjaan, ini cuma salah satu stepping stone untuk mencapai sesuatu yang lebih tinggi. Jadi jangan pernah malu untuk menjadi Au Pair.


Thursday, December 31, 2015

Au Pair ke Belanda Mei 206

Enjoy Holland, Explore Europe

Deandra Aupairs, bekerja sama dengan Au Pair agency terdaftar di Belanda, mengundang kalian yang tertarik untuk menjadi Au Pair di bulan Mei 2016, tinggal di salah satu keluarga Belanda selama satu tahun, menjelajah Belanda, dan mempelajari bahasa, adat istiadat dan budayanya.

Sebagai au pair kalian akan dapat uang saku setiap bulan sebesar 300 – 340 Euro, tiket pp, basic asuransi, libur 2 hari dalam seminggu, dan kursus Bahasa Belanda. Kalian juga akan dapat kesempatan untuk menjelajah kota-kota cantik di Belanda, bahkan liburan di Eropa dengan uang saku yang kalian dapat. Kalian akan bertemu orang-orang baru yang akan membuka wawasan. Dan bagi kalian yang ingin melanjutkan kuliah, kalian bisa berkunjung ke universitas-universitas terkenal di Belanda seperti Leiden, Delf, Utrech, Amsterdam University dan lainnya.

Sebagai imbal baliknya kalian akan membantu host family untuk menjaga dan merawat anak-anak mereka selama 5 jam per hari atau 30 jam per minggu. Ingin tau lebih detail dan apa saja kualifikasinya? Silahkan baca website deandra-aupairs www.deandra-aupairs.com dan baca website Imigrasi dan Naturalisasi Belanda www.ind.nl. Silahkan follow juga instagram: deandra_aupairs.

Jika kalian tertarik silahkan isi form yang terdapat pada website deandra-aupairs atau kontak sarie@deandra-aupairs.com untuk mendapatkan form aplikasinya. Submit form aplikasi beserta 3 foto bersama anak2, dear family letter dan motivation letter paling lambat akhir bulan Januari 2016. Bagi yang lolos untuk keberangkatan bulan Mei akan ada training untuk mempersiapkan keberangkatan.

Monday, November 23, 2015

Deandra Au Pairs

Hiyaaa... udah lama banget saya nggak up date blog saya ini. Ya ampun ya ampun ya ampun... Dah lama banget sejak saya pulang dari Belanda buat au pair. Dah lama banget sejak saya nikah. Saya jadi tidak produktif. Mulai hari ini saya mungkin (mungkin lho ya) saya akan mulai rajin lagi ngeblog. Secara saya mesti ngenalin Deandra Au Pairs saya ini.


Ho ho ho... apa sih Deandra Au Pairs ini? Ini bayi saya (bukan dalam arti yang sebenarnya). Dari dua tahunan abis saya pulang dari Belanda, saya diajakin host dad saya (yang sekarang teman saya he he) buat bikin au pair agency. Lama banget kami nyiapain au pair agency ini. Host dad saya ngurusin perijinan di Belanda, sedangkan saya bertugas nyiapin blog dan materi training untuk para au pair. Tapiiiiii... sayanya mualesss buangettttt... sampe akhirnya nggak kelar-kelar deh blognya. Sampe akhirnya host dad saya mengambil alih pembuatannya di tahun ke tiga persiapan au pair agency ini. So sorryyy... Di tangan host dad saya, website yang tiga tahun nggak kelar2 dan materi training yang nggak jadi2 selesai dalam hitungan bulan. Huebatttt banget etos kerjanya orang Belanda ini. Saya yang tadinya ogah2an langsung jadi rajin. Saya harus ngikutin etos kerjanya host dad saya juga. Saya harus tau diri. Akhirnya jasdi deh blognya www.deandra-aupairs.com

Pada akhirnya kami nggak dapat ijin untuk jadi au pair agency terdaftar di Belanda. Sedih..., nggak juga sih, cuma host dad saya udah bayar ribuan euro cuma buat masukin ijin jadi agency. Kalo nggak diapprove ya udah ilang aja tu duit. So sad. Tapi terus kami (dia deng) pedekate sama agency-agency di Belanda untuk kerja sama dengan mereka. Host dad saya yang oke banget ilmu salenya (secara makanan dia sehari-hari) berhasil meyakinkan salah satu agency untuk kerja sama dengan kami. Setelah beberapa lama ngomongin draft kontraknya jadilah kami sekarang salah satu pertner agency di Belanda iyeee... Tugas kami, saya terutama, adalah mencari kandidat au pair untuk para host family di Belanda. Dan saya bertugas untuk mempersiapkan mereka supaya para au pair ini nanti akan siap tinggal di Belanda dengan segala budayanya dan siap dengan segala tanggung jawab sebagai au pair.

Saya happy bisa ngelakuin ini. Walaupun capek saya happy bisa ketemu dengan banyak anak2 muda yang punya impian sama kayak saya dulu waktu mau au pair. Tapi susahnya saya juga harus screening anak-anak ini. Saya harus tau motivasi mereka mau au pair. Apakah betul2 pengen belajar budaya, belajar bahasa, pengen dapat pengalaman baru, dapat sahabat baru atau hanya sekedar pengen jalan2 ke luar negeri, dapat pacar bule, atau cuma untuk dapet tiket keluar negeri dan nggak pengen pulang ke Indonesia lagi. Tapi banyak banget cerita seru yang saya dapet dari usaha dan kesibukan baru saya ini. Siapa yang nyangka dari yang cuma au pair setaun, saya bisa punya sahabat dan sodara baru, bahkan sekarang punya usaha baru.