Tuesday, May 08, 2018

Pentingnya Komunikasi buat anak Au Pair


Komunikasi adalah hal yang menurut saya paling penting kalau kita mau jadi aupair. Sebelum mau aupair coba deh tentuin negara mana yang mau kita tuju. Setelah itu cek apakah persyaratan untuk mendapatkan visa di negara tersebut mensyaratkan kita untuk memiliki sertifikat bahasa mereka. Kalau iya berarti kita harus mulai belajar bahasa mereka. Negara-negara yang mensyaratkan para aupair untuk memiliki sertifikat bahasa minimal A1 contohnya adalah Jerman, Prancis, Swiss, dan Austria. Negara lain contohnya Belanda dan Swedia tidak memerlukan sertifikat bahasa, memiliki bekal kemampuan berbahasa Inggris aktif cukup untuk bisa ke negara-negara tersebut. Saat ingin menjadi aupair saya saranin sih jangan pakai modal nekat dengan bahasa Inggris atau bahasa lain yang pas-pasan. Harus sudah lancar untuk meminimalisir misskomunikasi. Kebayang aja kalo kita ada masalah sama host Cuma gara-gara miskom. Jangan dianggap sepele karena banyak banget kejadian kayak gini.

Nggak cuma komunikasi sama host aja yang penting, komunikasi dengan agency kalau aupair pakai agency juga penting lho. Sebagai aupair consultant setiap kali saya bantu teman-teman yang sedang mempersiapkan dokumen untuk aupair ke Belanda, saya selalu wanti-wanti mereka untuk selalu cerita sama saya kalo ada apa-apa. Secara saya bakalan ikut bertanggung jawab kalau ada apa-apa sama mereka. Kayaknya ya setiap kali ada kesempatan saya selalu bilang “beneran ya kalo ada apa-apa cerita”. Karena dari pengalaman-pengalaman sebelumnya setiap kali mereka sudah sampai di Belanda, mereka bakalan lupa sama saya dan baru ngasi kabar kalo ada masalah. Dulu pas awal-awal saya masih tanyain kabar mereka, sambil berharap mereka tersadar buat ngabarin saya duluan. Tapi lama-lama saya biarin karena saya berpikir kalau mereka nggak ngabarin berarti mereka baik-baik aja. Tapi kok ternyata satu masalah datang, terus dua masalah datang. 

Pernah ada kejadian anak aupair yang tiba-tiba aja mau pindah keluarga karena nggak betah padahal nggak pernah cerita apa-apa. Mending kalo udah ada prolognya dulu jadi kita tau ceritanya dari awal. Bisa bantu kasih solusi, bisa bantu ngomong ke host family. Kalo nggak ada cerita apa-apa ujug-ujug pindah terutama karena masalah sepele kayak misalnya nggak betah. Hedeuhhhh… Pengen diapain gitu. Mau pindah host nggak pa2 tapi mboknya ngomongnya tu jauh-jauh hari. Jadi kan host familynya ada persiapan. Datengin aupair dari Indonesia ke Eropa kan nggak kayak datengin orang dari jogja ke Jakarta. Coba deh pikir, kalo mutusin kontrak tiba2 gitu kan agency kena, terus anak lain yang udah disiapin buat gantiin tahun depan jadi nggak bisa kesana. Lebih ngeselin lagi ni ya kalo pas cerita kalo mau pindah host family ternyata si anak ini udah dapet ganti family baru, demi apa pengen rasanya nyeburin diri ke danau Toba. Kayak pacaran gitu. Nggak cocok tapi nggak dicari akar masalahanya dan nyoba diselesaiin tapi maen cari baru aja. Belom dilepasin kalo  belom dapet pacar baru. Begitu dapet pacar baru langsung bye… Apapun masalahnya yang model begini pengen banget dijitak. 

Lebih pengen ngejitak lagi kalo ternyata anak ini ngerasa nggak salah. Dengan santainya dia nagih uang kompensasi karena match dengan host sebelumnya dia anggap gagal jadi dia pikir dia bisa dapet uangnya lagi. Butuh waktu lama buat membuka pikiran anak model begini ini kalo yang dilakuin sama dia itu adalah pemutusan kontrak sepihak. Dia pikir dengan bilang sama host fam kalo dia nggak betah di rumah itu dan pengen pindah itu tidak menyalahi aturan. Toh banyak aupair lain yang melakukan hal yang sama, rematch kalo nggak cocok sama host family. Ya tapi nggak pas ngomongin masalahnya trus udahan dapet host family baruu kaleeee… Dan harus diingat masalah apa yang diperbolehkan untuk melakukan rematch. Di kontrak biasanya disebutkan hal-hal apa saja yang bisa membuat pemutusan kontrak sepihak. Jadi dibaca dulu kontrak baik-baik sebelum tanda tangan. Jangan main nggak betah atau karena masalah sepele trus langsung cari ganti host family baru. Coba ya kalo kita kerja di perusahaan dan kita memutuskan kontrak sebelum habis masa kontraknya dengan perusahaan itu tanpa alasan-alasan tertentu yang tertuang dalam kontrak, ya itu namanya tetap memutuskan kontrak sepihak. Dan kalau kerja di perusahaan dengan system pinalti, kita bisa kena pinalti. Untung hostnya baek jadi biarin aja dia pergi tanpa harus bayar kompensasi apapun. Dan baiknya lagi hostnya masih minta si anak ini untuk mempertimbangkan keputusannya. Kalo saya jadi hostnya udah tak kick out kali hari itu juga. 

Padahal saya tau banget kalo sebenernya keluarga ini udah nggak cocok sama anak ini, karena sebelumnya justru keluarga ini yang cerita. Tapi mereka masih fine-fine aja dan nggak mencoba untuk nyari aupair baru. Coba kalo keluarga ini ternyata udah cari aupair baru dan dia didepak tanpa nunggu punya host family baru. Gimana rasanya. Hal kayak gini pernah kejadian pas saya aupair dulu. Ada anak aupair yang curhat di diarynya ngejelek-jelekin host famnya pake bahasa Inggris. Nah suatu hari hostnya baca, langsung diusirlah anak ini di malam buta. Semua barangnya udah dipacking dan ditaro diluar rumah. Kebayang kan kalo kejadian kayak gini terjadi sama kita. Gimana kalo pada saat kita bilang sama host kita mau pindah keluarga dan udah dapet keluarga pula, hari itu juga host family malah nyuruh kita keluar dari rumah dan mutusin sponshorship. Yang ada malah nggak jadi pindah keluarga tapi malah langsung dideportasi. Gimana kalo terus host family nggak mau ngasih tiket pulangnya ? Diskusi sama host fam itu penting banget. Seberapapun galaknya host fam bakalan lebih baik kalo semua masalah didiskusikan dari awal. Kalo ternyata host fam tipe yang susah diajak diskusi itulah pentingnya agency. Dan itu kenapa saya wanti-wanti banget buat cerita ke saya kalo ada apa-apa.

Waktu itu saya semakin kesel lagi sama anak ini ketika saya coba WA si anak ini berkali kali tapi dia nggak pernah buka WA saya sampe saya harus bela-belain telephone buat nanyain keadaan dia disana. Kesel banget mpe ubun-ubun. Sengaja kayaknya nggak di buka Wa saya. Kayak gitu saya masih dibilang nggak simpati sama tu anak. Ya gimana mau simpati wong cerita aja enggak. Mau simpati juga nggak sempet. Kepikir nggak kalo host family udah ngeluarin banyak uang juga buat bayarin kita, nggak cuma kita doang yang modal. Mending kalo uang tiket, uang visa, uang asuransi, uang agency yang ngurusin visa kita yang tanggung, lha kalo host family yang nanggung,nggak kasian apa. Trus dengan gampangnya pindah host dengan sisa visa yang udah diurusin sama host sebelumnya. Tanpa host yang baru perlu ngeluarin uang buat datengin dia ke negaranya. Ayo dong sedikit peduli juga sama perasaan keluarga disana. Biar begitu mereka yang udah kasih sponsor kita supaya kita bisa tinggal setahun disana. Tanpa mereka kita mungkin cuma bisa nabung entah sampai kapan untuk bisa tinggal setahun di sana. Kecuali anda belajar keras untuk bisa dapet beasiswa dan kaya raya untuk bisa liburan kesana. 

Kalo ada kejadian kayak gini sama kalian dengan alasan apapun be responsible ya. Setidaknya diskusiin baik-baik masalah kalian apa. Kenapa kok bisa nggak betah, apa yang bisa dilakuin untuk membuat keadaan lebih baik. Kalopun tetep pengen pindah karena nggak ada perubahan dari host, pindahlah ke host fam baru kalo host family yang lama udah dapet ganti juga. Jadi win-win solution, bukan win loose solution. Bantu mereka cariin anak aupair baru. Jangan maen ditinggal gitu aja dan jangan lari dari masalah bahkan nyeritain hal-hal jelek tentang host fam ini kemana-mana sampai nggak ada yang mau jadi au pair mereka. Gimanapun kita bawa nama bangsa, jangan sampai kita dipandang jelek di negara orang. Di Indonesia kita dibiasain untuk nggak ngungkapin apa yang kita pikir. Di sekolah kalo kita nanya terus aja kita takut orang mikir kita bodo, jadi kita nggak berani nanya. Jadi pas udah di luar negeri, rata2 anak Indonesia nggak gampang untuk nolak permintaan host family yang sebetulnya mereka nggak suka. Tapi mumpung di luar negeri ni, ayok dong belajar untuk membicarakan sesuatu dan mendiskusikan apa yang kita pikir.