Thursday, February 22, 2018

Mau Jadi Au Pair? Siapin Mental


Setiap kali ada yang kontak saya minta dibantuin cari host family, saya selalu tanya beneran nih pengen jadi au pair. Soalnya banyak anak-anak Indonesia yang pengen jadi au pair karena mereka bisa ke luar negeri dengan lebih mudah aja. Dulu waktu jaman saya au pair, anak-anak Indonesia yang au pair belum sebanyak sekarang terus sosial media baru ada facebook. Jadi kalau saya posting foto di facebook, orang-orang pasti langsung semangat nanya kok saya bisa ada di luar negeri, ngapain, sekolah ya? Muka kayak saya kan nggak mungkin kayaknya keluarga negeri cuma jalan-jalan doang pake duit sendiri. Dulu sih kalau saya cerita saya jadi au pair, belom banyak orang yang tau apa itu au pair. Waktu saya jelasin panjang lebar pun belom banyak yang tertarik. Mereka pasti mikir au pair itu sama aja kayak baby sitter dan nggak ada bedanya sama pmbantu. Banyak yang bilang “masak udah sekolah tinggi-tinggi ujung-ujungnya cuma jadi pembantu” gitu biasanya. Tapi sekarang setelah sosial media banyak banget apalagi ada instagram , huaa banyak banget yang nanyain gimana sih caranya jadi au pair. Terus sekarang jalan-jalan kan lagi hits tu, jadi banyak yang nggak peduli gimana caranya yang penting bisa pergi ke luar negeri dan pamer foto jalan-jalan. Nah cumaaa… karena banyak yang cuma sekedar pengen jalan-jalan jadi banyak juga yang sampai sana terus nggak betah. Hadeuhhh kan jadi pusing saya.

Makanya pas ada yang nanya-nanya sama saya syarat buat jadi au pair biasanya saya tanya dulu beneran apa enggak mau jadi au pair. Mau jadi au pair tu berat lho. Kayaknya aja gampang cuma jagain anak doang atau sama ajalah kayak jagain adek kita sendiri. Ehh siapa bilang, iya kalo adek kita baik hati ramah tamah tidak sombong nurut sama orang tua nggak nyusahin. Lha kalo ngeselin nyusahin orang pengen jitak tiap kali liat, apa iya bisa betah ngurusin anak begitu sampe setahun. Kalo di tulisan-tulisan atau artikel apalah itu yang nulis soal au pair kan banyak ya yang bilang kalo jadi au pair itu tu kayak kita tinggal di keluarga angkat terus kita kayak jagain adek kita sendiri (Kayaknya saya juga pernah deh nulis begitu). Tapi ya jangan percaya-percaya amat kali. Kita tinggal sama keluarga yang bukan keluarga inti kita aja ,kayak pakde budhe misalnya, rasanya tetep beda sama keluarga inti kita sendiri. Nah apalagi ini kita tinggal sama keluarga asing di negara asing yang kita belom kenal sebelumnya. Ya jelas nggak mungkin kayak keluarga sendiri lah. Syukur beneran syukur banget deh kalo kita dapet keluarga yang cocok sama kita. Nah kalo nggak, menurut ngana gampang apa terus minta pulang ke Indoensia atau dapetin keluarga baru? Kalopun dapet keluarga yang baik, belom tentu kita ngerasa cocok sama keluarga itu dan akhirnya kita mikir kalo host familynya nyebelin hanya karena kita nggak cocok. Misal nggak cocok karena banyak aturan, jadi kita nggak bisa pergi-pergi sesuka hati atau nggak cocok karena jadwalnya padet banget atau lagi karena ternyata kita nggak boleh keluar malem.

Nah makanya sebelum mutusin untuk pergi ke luar negeri selain persiapan duit dan dokumen perjalanan, persiapan mental pun perlu. Sebelum berangkat biasanya kita bakalan mikir “nggak kok aku tu dah siap mental banget disana”. Tapi coba dipikirin gimanapun enaknya nanti di luar negeri kita bakalan tinggal sama keluarga asing yang punya peraturan di keluarga mereka. Kita nggak bisa seenak jidat mau ngapa-ngapain. Biarpun dibilang kalo kita cuma bakalan jagain anak-anak host fam dalam jangka waktu tertentu tapi inget deh kalo nanti kita tu bakalan tinggal di rumah mereka. Susah banget ngitung waktu kita jagain anak-anak host sesuai dengan aturan yang berlaku. Udah gitu ya orang bule tu biasanya dididik dengan baik, kalo mau nyuruh orang pasti mereka nanya dulu dengan kata-kata yang nice. Nah bisakah kita nolak? Kalo anak-anak Indoensia sekarang sih udah banyak yang firm gitu ya, yang berani bilang enggak. Tapi kalo kita tipe orang yang nggak enakan dan susah buat nolak apalagi sama orang yang bilang “bisa nggak aku minta tolong…” Yah udah deh kelar… biasanya anak-anak model begini berani ngutruknya cuma sama temen aja, tapi nggak berani ngomong sama host kalo mereka keberatan. Padahal hal kayak gini tu kayak bom waktu, cuma masalah waktu akhirnya kamu bilang nggak kuat dan nggak betah abis itu kalo nggak minta pulang ya cari keluarga baru deh. Paling males ni kalo udah begini. Bukannya nggak boleh ngutruk juga, complain kenapa begini kenapa begitu, boleh… boleh banget. Tapi coba deh dibiasain kalo ada apa2 tu langsung aja diomongin sama keluarga. Jangan kayak kesel sama pacar tapi kalo ditanyain ada masalah enggak jawabannya nggak ada apa2, berharap pacar kita ngerti kalo kita ngambek. Please dehhh…!

Makanya saya saranin banget buat kalian yang pengen aupairing di manapun coba deh dibaca-baca pengalaman temen2 lain yang udah pernah kesana baik pengalaman yang nyenengin dan ngeselin. Jangan cuma liat foto-fotnya di Instagram aja karena kadang suka menipu. Kalo bisa kontak mereka-mereka yang pernah aupair dan tanya langsung pengalaman mereka. Cari tau suka dukanya dan bagaimana mereka mengatasinya. Kalau ada cerita dari temen-temen aupair tentang satu keluarga yang ngeselin banget, coba deh jangan buru-buru ngejudge. Mungkin kita perlu denger dari sisi host familynya. Bisa jadi masalah itu terjadi karena salah paham aja. Dan kalau teman-teman sudah mulai aupairing di negara manapun, coba untuk bisa berpikiran positif saat ada masalah dengan host family. Jangan langsung mikir host family jahat dan ngak fair. Ada baiknya kalian cari kesempatan buat ngobrol baik-baik dan tanya kenapa begini kenapa begitu. Bagus juga kan kita bisa latian ngobrol ngadepin orang yang kita pikir lebih superior dari kita. Dulu kalo saya ngobrol sama host, saya berusaha untuk ngungkapin apa yang ada di kepala. Kalo pendapat saya berbeda dengan mereka saya selalu berusaha ngomong langsung dan kasih detail kenapa saya nggak setuju. Di kepala saya saya tanamkan pikiran bahwa saya sejajar sama mereka. Saya bukan pembantu mereka yang cuma bisa ngiyain apa yang mereka bilang. Saya bisa kasih pendapat dan opini saya juga. Dan berdasarkan pengalaman pada saat saya nggak mandang mereka lebih tinggi dari saya, saya jadi lebih dihargai mereka dan didengar pendapatnya oleh teman-teman bule saya. Saya juga dekat sama host family saya dan masih kontakan sampai 8 tahun ini. Nah buat teman-teman yang sedang mempersiapkan gap year dengan menjadi aupair, mudah-mudahan tulisan saya bisa jadi bahan masukan.