Monday, November 23, 2015

Deandra Au Pairs

Hiyaaa... udah lama banget saya nggak up date blog saya ini. Ya ampun ya ampun ya ampun... Dah lama banget sejak saya pulang dari Belanda buat au pair. Dah lama banget sejak saya nikah. Saya jadi tidak produktif. Mulai hari ini saya mungkin (mungkin lho ya) saya akan mulai rajin lagi ngeblog. Secara saya mesti ngenalin Deandra Au Pairs saya ini.


Ho ho ho... apa sih Deandra Au Pairs ini? Ini bayi saya (bukan dalam arti yang sebenarnya). Dari dua tahunan abis saya pulang dari Belanda, saya diajakin host dad saya (yang sekarang teman saya he he) buat bikin au pair agency. Lama banget kami nyiapain au pair agency ini. Host dad saya ngurusin perijinan di Belanda, sedangkan saya bertugas nyiapin blog dan materi training untuk para au pair. Tapiiiiii... sayanya mualesss buangettttt... sampe akhirnya nggak kelar-kelar deh blognya. Sampe akhirnya host dad saya mengambil alih pembuatannya di tahun ke tiga persiapan au pair agency ini. So sorryyy... Di tangan host dad saya, website yang tiga tahun nggak kelar2 dan materi training yang nggak jadi2 selesai dalam hitungan bulan. Huebatttt banget etos kerjanya orang Belanda ini. Saya yang tadinya ogah2an langsung jadi rajin. Saya harus ngikutin etos kerjanya host dad saya juga. Saya harus tau diri. Akhirnya jasdi deh blognya www.deandra-aupairs.com

Pada akhirnya kami nggak dapat ijin untuk jadi au pair agency terdaftar di Belanda. Sedih..., nggak juga sih, cuma host dad saya udah bayar ribuan euro cuma buat masukin ijin jadi agency. Kalo nggak diapprove ya udah ilang aja tu duit. So sad. Tapi terus kami (dia deng) pedekate sama agency-agency di Belanda untuk kerja sama dengan mereka. Host dad saya yang oke banget ilmu salenya (secara makanan dia sehari-hari) berhasil meyakinkan salah satu agency untuk kerja sama dengan kami. Setelah beberapa lama ngomongin draft kontraknya jadilah kami sekarang salah satu pertner agency di Belanda iyeee... Tugas kami, saya terutama, adalah mencari kandidat au pair untuk para host family di Belanda. Dan saya bertugas untuk mempersiapkan mereka supaya para au pair ini nanti akan siap tinggal di Belanda dengan segala budayanya dan siap dengan segala tanggung jawab sebagai au pair.

Saya happy bisa ngelakuin ini. Walaupun capek saya happy bisa ketemu dengan banyak anak2 muda yang punya impian sama kayak saya dulu waktu mau au pair. Tapi susahnya saya juga harus screening anak-anak ini. Saya harus tau motivasi mereka mau au pair. Apakah betul2 pengen belajar budaya, belajar bahasa, pengen dapat pengalaman baru, dapat sahabat baru atau hanya sekedar pengen jalan2 ke luar negeri, dapat pacar bule, atau cuma untuk dapet tiket keluar negeri dan nggak pengen pulang ke Indonesia lagi. Tapi banyak banget cerita seru yang saya dapet dari usaha dan kesibukan baru saya ini. Siapa yang nyangka dari yang cuma au pair setaun, saya bisa punya sahabat dan sodara baru, bahkan sekarang punya usaha baru.