Wednesday, October 13, 2010

Solo Traveller nan Bodo (Netherlands Experience)

Saya ngerasa segala kejadian-kejadian menarik dan seru yang saya alami itu diawali oleh kebodohan-kebodohan saya. Seperti pengalaman saya weekend kemarin ini ni. Hari Sabtu saya janjian dengan salah satu teman baru saya dari Indonesia yang menikah dengan pria Belanda. Namanya mbak Diana. Saya janjian untuk datang ke rumahnya hari Sabtu sore dan kemudian menginap disana. Saya berencana untuk naik kereta dari stasiun Amsterdam central menuju ke stasiun Muiderport, stasiun terdekat dengan rumah mbak Diana. Ini pertama kali saya berkunjung ke rumahnya. Kami baru berkenalan selama beberapa hari melalui facebook. Teman saya yang menyarankan saya untuk mengontak mbak Diana karena dia tinggal di Amsterdam juga. Jadi sebelumnya kami hanya berkomunikasi lewat facebook. Mbak Diana memberi saya no telephone yang bisa saya hubungi. Saya sudah catat no handphonenya di buku catatan yang biasa saya bawa kemana mana. Saya tidak memberikan no HP saya pada mbak Diana karena saya pikir saya sudah punya no hanphonenya, jadi cukup toh ga usah lah saya kasih juga.

Sabtu pagi saya sudah bersiap-siap untuk berangkat. Kebiasaan saya jika akan bepergian adalah saya tidak bisa membawa barang sedikit, pasti banyak. Kadang saya juga bingung apa aja sih yang saya bawa kok berat bener. Saya sudah keluarkan beberapa barang yang sepertinya tidak perlu, tapi tetap saja tas saya berat. Akhirnya saya pilah-pilah lagi, walaupun masih tetap berat setidaknya tidak seberat tadi. Setelah selesai memeriksa jadwal kereta saya pun berangkat. Saya tidak langsung menuju ke stasiun tapi mampir sebentar di Dam square untuk membeli tiket euroline ke Brussel dan membeli buku guide Prague. Kira-kira pukul 5 sore baru saya menuju ke stasiun Amsterdam centraal. Saya harus lari-lari menuju platform karena kereta sebentar lagi akan berangkat. Karena saya kesulitan mengambil hanphone dalam tas, saya baru akan mengirim teks pesan saat saya sudah sampai di stasiun Muiderport. Nah dimulailah kesialan kesialan saya.

Kesialan pertama:
Karena tas saya berat saya ikut mengeluarkan buku catatan saya. Padahal saya menuliskan alamat dan no telephone mbak Diana disitu. Apa akal ?! Akhirnya saya mengsms teman saya supaya teman saya membuka inbox facebook saya. Berhubung dia masih di jalan, dia minta saya untuk menunggu sekitar 15 menit.

Kesialan yang kedua:
Saat saya akan mengirimkan alamat email dan password facebook saya, saya baru sadar kalau saya nggak punya cukup pulsa untuk sekedar mengirim sms. Doh... pulsa habis kok pas begini ya. Untung ada kios yang menjual pulsa.

Kesialan yang ketiga:
Saat saya akan mengisi pulsa, eh kok ya batere saya ikutan habis (drop drop drop bener-bener ga bisa dinyalakan lagi). Sial sial... Tadi malam sih saya sudah ingat untuk mencharge hp saya, karena memang handphone saya ini ngedropan. Tapi karena masih cukup penuh saya pikir nggak perlulah saya charge malam itu. Nah begonya lagi karena saya pikir batere saya masih penuh, saya sengaja tidak membawa charger. Hu hu...

Kesialan yang ke empat:
Duh sekarang gimana coba, masak saya mesti balik pulang hanya untuk menelphone ngasih kabar jam berapa saya mau dateng. Dohhh... Pokoknya saya nggak boleh nyerah, harus cari cara supaya saya nggak perlu balik pulang. Satu-satunya cara adalah meminjam handphone, SIAPAPUN !!! Pertama saya tanya ke penjaga toko tempat saya tadi beli pulsa dimana ada publik telephone(Yee mang Indonesia ada telephone koin) Saya tau sih disitu ga ada. Tapi saya cuma mencari cara halus supaya masnya kasian sama saya dan minjamin handphonenya. Tapi ga lho, dengan cuek dia cuma bilang ga ada. Ih dasar ga peka. Pinjem handpohe orang, kok ga ada mas-mas cakep yang bisa dipinjam handphonenya ya? Yang lain terlihat tidak bersahabat. Karena ngggak banyak orang di stasiun kecil itu akhirnya saya keluar mencari toko yang mungkin punya telephone. Hadohhhh maluuuu pinjemnya, begimana ini. Berhubung butuh akhirnya saya masuk ke toko sepeda untuk pinjam telephone. Tapi ga bisa, telephone di sana ga boleh dipake telephone. Yee... gimana bisa coba ada telephone tapi ga boleh dipake telephone. Ga boleh dipinjem iya. Akhirnya saya menyerah, saya memutuskan buat balik lagi ke Amsterdam centraal. Siapa tau disana ada telephone koin (mimpiiii kaleee !!!). Kalau ga ada mah yasudlah saya memang mesti pulang lagi, hu hu...

Sampe di Amsterdam centraal saya dapat ide untuk ke perpustakaan dan menggunakan internet disana. Siapa tau mbak Diana on line. Dan betul memang mbak Diana sedang on line, yipieee... senang saya. Kata mbak Diana saya bisa naik bis saja dari depan gereja St. Nicholas karena itu lebih dekat. Karena sudah pukul 7 malam dengan terburu-buru menuju ke depan gereja. Takut kalau bisnya sudah lewat dan saya harus menunggu lebih lama. Bodohnya saya, saya tanya no telephonnya dia tapi saya lupa tanya alamatnya. Nah lho, lha begimana coba nanti kalau sudah sampe di halte bis. Kan dai nggak janjiin buat jemput saya di halte. Akhirnya saya balik lagi ke komputer yang tadi saya gunakan. Tapi sialnya komputernya sudah dipakai orang dan tidak ada satupun komputer yang nganngur. Akhirnya saya pasrah, sebodo amat ah. Saya hanya bisa berharap dia menerima pesan telepati saya. Mbak Diana jemput saya di halte.

Kesialan yang kelima:
SAYA LUPA SCAN OV CHIPKART SAYA !!! ya ampun bego kok ga abis abis. Ceritanya saya dah ketemu nih gereja St. Nicholasnya. Trus nggak perlu nunggu lama-lama bisnya dateng. Nah waktu saya scan kartu Ov saya, eh credit saya ga cukup boo. Padahal kan tadi baru saya isi. Hu hu saya baru inget kalau saya lupa scan ovnya, jadi saya dideduct 4 euro. Sialll... Dah gitu waktu saya mau bayar cash, eh duit saya abis. Saya ga punya duit cash. Hiyaaaaa... Akhirnya sambil cengar cengir bodoh ngetawain kebodohan sendiri, saya balik ke Amsterdam centraal buat isi ov chipkart. Untungnya waktu sampe ke halte dekat tempat mbak Diana, mbak Diana sudah nunggu saya disana. Jadi setidaknya saya nggak celingak celinguk dan menambah daftar kesialan saya menjadi enam.