Monday, August 10, 2009

Bapak Ganteng

Menurut saya bos saya di kantor itu ganteng. Tapi bukan cuma saya lho yang bilang dia ganteng, yang lain juga bilang kok. Waktu pertama kali interview sama dia, saya melihat bapak itu seperti melihat bapak-bapak kaya yang ganteng he he he. Kayak Richard Gere gitu lho, rambut sih putih semua tapi muka dong masih kinclong.

Bapak ganteng ini juga baik hati pula. Sampai-sampai saya suka nyeritain rencana-rencana saya sama dia. Soalnya saya tau, pikirannya akan selalu terbuka menerima ide-ide dan rencana anak-anak buahnya. Biarpun anak buahnya sering banget jumpalitan kesana kemari nggak jelas kalau dia nggak ada.

Beberapa minggu yang lalu saya cerita kalau saya punya rencana keluar negeri. Saya ceritain dah tu disana saya mau ngapain aja. Saya pikir karena saya bakalan sering bolos buat ngurusin surat-surat, jadi mending saya cerita biar saya nggak perlu bohong kalau saya mau pergi. Dan biar bapak bisa nyiapain gantinya saya. Karyawan yang baik kan saya he he he...

Trus dengan kebapakan dia ngasih saran sama saya "Kalau disana jangan lama-lama sar, soalnya ni ya minggu kemaren ni saya habis reunian sama teman-teman saya SMA. Ada dua teman saya yang dulunya juga ikut program yang sama kayak yang kamu ikutin sekarang di Australia. Tapi trus keenakan sampai akhirnya dia disana selama tujuh tahun. Waktu disana sih dia hidup nyaman, samapai punya mobil, bisa beli rumah, bahkan ada yang ngebiayain adik-adiknya dan membiayai orang tuanya umroh. Tapi saat akhirnya mereka memutuskan untuk tinggal di Indonesia. Disini mereka nggak bisa mencari pekerjaan yang sesuai. Mereka sudah kehilangan waktu, dan pekerjaan mereka disana pun bukan pekerjaan formal yang menuntut skill tinggi. Mereka nggak punya pengalaman apa-apa untuk dapat pekerjaan yang baik disini. Na saya nggak mau kamu nanti juga seperti itu".

Dengar cerita bapak saya agak jiper juga, waduh betul juga ya. Apalagi pekerjaan saya disana kan hanya pekerjaan informal. Saya nggak akan bisa dapat skill tambahan dengan bekerja sebagai au pair. Tapi niat dan tekad mengalahkan segalanya.

"Tapi saya cuma pengen bisa pergi keluar negeri pak. Saya nggak mau nanti saya nyesel" kata saya yakin.

"Iya tapi jangan sampai keenakan. Teman-teman saya itu dulu tujuannya juga itu, hanya pengen ngerasain dan melihat di luar negeri itu seperti apa. Tapi saat mereka pulang kesini kehidupan mereka malah nggak lebih baik dari pada saat mereka pergi dulu. Yang satu cuma jadi sales, yang satu lagi cuma jualan aqua galon"

Saya sih mikir "wah bagus dong pak, berarti mereka nggak kerja untuk orang lain. Mereka sudah jadi pengusaha".

Nggak mungkin lah saya bilang gitu ke bapak, ngedrop nanti dia. Jadi saya bilang deh " Nggak pak, paling saya disana cuma setahun kok nggak bakalan lama".

Padahal saya pengen lho bisa menetap disana. Sayangnya saya udah punya pacar yang nungguin saya pulang. Dan sayangnya lagi pacar saya nggak punya impian yang sama seperti saya. Jadi saya mesti kompromi dengan diri saya sendiri "saya nggak boleh pergi lama-lama!".

"Saya cuma pengen pengalaman teman saya itu bisa jadi pelajaran buat kamu. Kalau perlu disana cari sekolah yang bisa dapat diploma. Jadi begitu pulang ada yang bisa kamu bawa sebagai bekal" kata bapak. Haduh bapak kalau itu saya juga mau. Tapi apa iya saya bakal punya waktu dan uang untuk sekolah dapetin diploma.

"Lagi pula belum tentu nanti kamu nggak bisa keluar negeri. Pada saat karir kamu sudah bagus kamu pasti akan bisa sampai kesana. Teman-teman saya itu sekarang juga nyesel jadinya. Mereka melihat teman-temannya yang lain sukses, ada yang jadi direktur, manager, pengusaha, sedangkan mereka masih segitu-segitu aja. Bahkan rumah pun mereka nggak punya" kata si bapak dengan panjang lebar. Weleh kok bisa, beli rumah di Ausiee katanya bisa, masak ga bisa beli rumah di Indonesa. Lha saya aja bisa he he he...

"Tapi saya nggak mau nanti pak, saya mau sekarang saat saya punya kesempatan. Saya kan nggak tau apakah masih ada nanti. Lagi pula seandainya saya nunggu sampai karir saya bagus saya pasti sudah punya keluarga. Dan situasinya pasti akan beda. Saya nggak mau cuma berlibur, saya mau ngerasain tinggal disana dalam waktu lama." (Saya pengen keliling Eropa, mengunjungi setiap negara yang ada disana dan belajar setiap bahasanya)

"Lho tapi kan kamu nggak akan tau nantinya akan seperti apa" kata si bapak dengan tenangnya. Sementara saya dengan menggebu-gebu bilang "Saya juga nggak tau pak setelah ini hidup saya akan dibawa kemana". Karena itu saya tetap memilih untuk pergi dan mencari tau akan seperti apa kehidupan saya setelah ini. Bapak jangan kawatir, kehidupan saya pasti akan lebih baik dari kedua teman bapak itu.

Tapi biarpun saya kelihatan yakin waktu bilang begitu, dalam hati saya ragu-ragu juga. Apa iya setelah perjalanan saya ini kehidupan saya bisa lebih baik dari kedua teman si bapak tadi. Tapi justru saya si berterima kasih karena bapak ngasi warning ke saya. Jadi saya bisa mawas diri. Membuat saya mulai berfikir apa yang akan saya lakukan setahun kedepan. Saya kan nggak mau pulang dari luar negeri saya malah nggak bisa bayar cicilan rumah.